Mari kembali kepada Al-Quran




TIPS JIKA KESEMPITAN KEWANGAN. 
AMALKAN SURUHAN ALLAH SWT DI BAWAH. 
ALLAH SURUH BUAT TAKKAN KITA TAK PERCAYA KOT ???


Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya; dan sesiapa yang di sempitkan rezekinya, maka hendaklah ia memberi nafkah dari apa yang diberikan Allah kepadanya (sekadar yang mampu); Allah tidak memberati seseorang melainkan (sekadar kemampuan) yang diberikan Allah kepadanya. (Orang-orang yang dalam kesempitan hendaklah ingat bahawa) Allah akan memberikan kesenangan sesudah berlakunya kesusahan.

(At-Talaaq 65:7)

Wednesday, April 16, 2014

Banyak masa untuk duniawi tetapi sedikit masa untuk Allah ?

Salam,

Ini semua peringatan. Mengingati antara saudara muslim. Peringatan untuk aku jugak. Bukan nak tunjuk aku ni alim atau bijak pandai. Tetapi mengambil berat sesama muslim. Aku hanya menyampaikan dan tiada niat lain untuk aku memberitahu agar kita di rahmati ALLAH swt.

Kita hari-hari memang sibuk. Tak kira waktu. Isnin jumaat kita sibuk bekerja berjam-jam. Kadang-kadang waktu sembahyang kita lambat-lambatkan sebab tugasan atau tersangkut kat traffik jem. Bila sembahyang punya la laju. Laju tu maksudnya bila rukuk macam dalam satu saat. Sama jugak di ketika sujud. Aku kadang perhati macam mana mereka baca doa rukuk dan sujud tu, aku sendiiri baca pun tak secepat macam tu. Bila kita bekerja berjam-jam lamanya. Sampai naik stress kepala otak memikir hal kerja. Nak cari duit mesti lah kena kerjakan. Tapi bagaimana peruntukan masa dengan ALLAH untuk kehidupan di akhirat yang lebih baik dari dunia dan lebih kekal ?

Bila masuk hujung minggu, kita sibuk samada jalan-jalan atau mengemas rumah. Melayan keluarga atau rakan. Menghabiskan masa untuk mereka. Kadang-kadang melepak dekat rumah layan tv dan sebagainya. Berjam-jam lamanya kita habiskan masa dengan perkara-perkara sebegitu. Tapi bagaimana peruntukan masa dengan ALLAH untuk kehidupan di akhirat yang lebih baik dari dunia dan lebih kekal ?

Kadang-kadang aku terfikir, dalam seminggu ada 168 jam. Berapa agaknya peruntukan jumlah jam pengabdian diri kita kepada ALLAH swt ? Bukankah ALLAH jadikan kita untuk kita beriman kepadaNYA.

Fikir-fikirkan dan layan video di bawah. Maaf sekiranya tulisan ini menggangu korang. Okbai.




Amalan yang di cintai oleh Allah swt

Abdullah Bin Mas'ud berkata.

"Aku pernah bertanya kepada nabi muhammad saw, amalan apakah yang paling di cintai ALLAH?"

Baginda menjawab.

"Solat pada waktunya."

Dia bertanya lagi.

"Apa lagi?"

Baginda menjawab.

"Berbakti kepada orang tua."

Dia bertanya lagi.

"Apa lagi?"

Baginda menjawab.

"Jihad Fi Sabilillah"

(Hadis riwayat Al-Bukhari)


Saturday, April 12, 2014

Aku rasa bersalah

Aku rasa bersalah.
Atas kejadian semalam.
Kenapa aku mudah sangat di kuasi syaitan.
Aku bukan begitu.
Berbelas tahun aku tak pernah buat begitu.

Aku rasa bersalah.
Meninggikan suara pada mereka yang tidak sepatutnya aku marah.
Aku seorang yang bersabar.
Aku tidak mudah marah.
Aku lebih diplomasi.

Aku rasa bersalah.
Tidak hormat pada orang yang lebih tua dari aku.
Kekesalan yang aku rasa sungguh berat.
Kekesalan yang harus aku tanggung.

Aku rasa bersalah.
Ingin saja melarikan diri.
Kerana malu melihat diri yang kurang ajar.
Akan hilang kepercayaan orang pada aku.

Aku rasa bersalah.
Aku perlukan masa.

Ya ALLAH.
Bimbing lah aku di jalan lurus mu.




Friday, April 11, 2014

Manusia lebih pentingkan dan utamakan kehidupan dunia.

"Sesungguhnya berjayalah orang yang - setelah menerima peringatan itu - berusaha membersihkan dirinya (dengan taat dan amal yang soleh),
Dan menyebut-nyebut dengan lidah dan hatinya akan nama Tuhannya serta mangerjakan sembahyang (dengan khusyuk).
Tetapi kebanyakkan kamu tidak melakukan yang demikian), bahkan kamu utamakan kehidupan dunia;
Padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal."

surah Al A'la 

Ganjaran besar datang awal ke masjid pada hari jumaat sebelum khatib berkhutbah

Allah SWT memberi ganjaran yang besar kepada mereka yang sering berusaha datang awal ke Masjid pada hari Jumaat terutama sebelum khatib berkhutbah. Dalam sepotong hadith Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Apabila tiba hari Jumaat, maka pada setiap pintu masjid terdapat malaikat yang mencatat orang-orang yang masuk mengikut urutan. Apabila imam / khatib telah duduk di atas mimbar, maka malaikat menutup buku catatan mereka dan datang untuk mendengar khutbah.”


Malaikat Turun ke Bumi

Setiap hari Jumaat, Allah S.A.W  mengutuskan  malaikat ke bumi, mencatat nama mereka yang ke masjid. Malaikat-malaikat akan ke langit menyembahkan apa yang dicatatnya. Allah S.W.T mengampunkan dosa-dosa mereka yang datang ke masjid.

Pada hari Jumaat juga, Allah S.W.T mengutus malaikat ke muka bumi. Di tangan mereka kalam-kalam emas, juga kertas-kertas daripada perak, berdiri di pintu-pintu masjid, mencatat nama mereka yang masuk masjid, dan mendirikan sembahyang Jumaat. Apabila telah sempurna sembahyang, mereka kembali ke langit lalu berkata: “Wahai Tuhan kami, kami telah catatkan nama mereka yang masuk masjid dan menunaikan Jumaat.”

Allah S.W.T berfirman yang bermaksud:
“ Wahai Malaikat-Ku, demi kemuliaan dan kebesaran-Ku, sesungguhnya Aku telah ampunkan mereka, tidak berdosa sedikit pun.”

Kesimpulan

Melalui penerangan itu jelas sekali Jumaat bukan sebarang hari, malah begitu dimuliakan dan sewajarnya ia turut dimuliakan umat Islam.
Apabila imam naik ke mimbar, malaikat menutup buku catatannya dan ikut mendengar khutbah. Justeru, sesiapa yang datang untuk solat selepas itu seolah-olah dia hanya datang untuk solat semata-mata, tidak direkodkan di dalam buku kehadiran malaikat.

Melalui penerangan itu jelas sekali Jumaat bukan sebarang hari, malah begitu dimuliakan dan sewajarnya ia turut dimuliakan umat Islam.