Mari kembali kepada Al-Quran




TIPS JIKA KESEMPITAN KEWANGAN. 
AMALKAN SURUHAN ALLAH SWT DI BAWAH. 
ALLAH SURUH BUAT TAKKAN KITA TAK PERCAYA KOT ???


Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya; dan sesiapa yang di sempitkan rezekinya, maka hendaklah ia memberi nafkah dari apa yang diberikan Allah kepadanya (sekadar yang mampu); Allah tidak memberati seseorang melainkan (sekadar kemampuan) yang diberikan Allah kepadanya. (Orang-orang yang dalam kesempitan hendaklah ingat bahawa) Allah akan memberikan kesenangan sesudah berlakunya kesusahan.

(At-Talaaq 65:7)
Blogger Tips and TricksLatest Tips And TricksBlogger Tricks

Saturday, July 26, 2014

Orang kurang upaya dengan Al Quran

Maka adakah orang yang mengetahui bahawa Al-Quran yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu (wahai Muhammad) perkara yang benar, sama dengan orang yang buta matahatinya? Sesungguhnya orang-orang yang mahu memikirkan hal itu hanyalah orang-orang yang berakal sempurna. (Ar-Ra'd 13:19)


Salam,


Baru baru ini aku menonton rancangan salam muslim musim yang ketiga kalau tak silap aku di saluran astro. Menariknya episod kali ini dalam salam muslim ini adalah berkenaan dengan keupayaan dan kesungguhan orang kurang upaya atau orang istimewa yang membaca al quran , mengingati ayat al quran dan menghafaz al quran dalam serba kekurangan pada diri mereka. Ada yang buta tetapi seorang hafiz al quran. Ada yang bisu tetapi juara tilawah al quran.


Maha Suci Allah.


Rasa diri ini sangat kerdil kerana tidak mampu membuat seperti mereka walaupun diri ini di beri nikmat yang sempurna oleh ALLAH swt. Mempunyai deria yang cukup lengkap tetapi tidak mampu untuk membaca al quran, mengingati dan menghafaz al quran sehebat mereka yang serba kekurangan. Sedangkan mereka yang deria mereka tidak sempurna tetapi mereka mendekatkan diri dengan al quran lebih dari kita.


Bila terkenang balik zaman yang melalaikan, alangkah ruginya tetapi zaman itu telah berlalu dan kini kesedaran yang allah beri menyuntik untuk aku kembali ke jalan yang lurus iaitu jalan yang di redhai olehnya. Betapa begitu besar nikmat yang ALLAH kurniakan kepada kita sehingga kita alpa dengan perkara duniawi. Kadang-kadang kita tidak bersyukur atas segala yang kita ada di tambah lagi dengan pelbagai alasan dan rungutan yang kita buat sedangkan di luar sana masih ada yang serba kekurangan tetapi mereka bersyukur dengan apa yang mereka ada.



Dan ini sebuah Kitab (Al-Quran) yang Kami turunkan, yang ada berkatnya (banyak manfaatnya). Oleh itu, hendaklah kamu menurutnya; dan bertaqwalah (kepada Allah), mudah-mudahan kamu beroleh rahmat. (Al-An'aam 6:155)



Aku akan jadikan mereka yang kurang upaya itu sebagai satu cabaran bagi aku untuk mendekatkan diri dengan al quran. Bukan setakat membaca, memahami makna tetapi dengan menghafaz ayat ayat ALLAH itu sekali. Rasa cemburu pada mereka yang istimewa itu menyebabkan timbul rasa bersyukur yang amat dalam pada nikmat ALLAH.


Jangan la merungut atau berputus asa sedangkan setiap kejadian yang ALLAH jadikan itu mempunyai kelebihannya yang tiada pada orang lain.


Dan sesungguhnya Kami telah datangkan kepada mereka, sebuah Kitab (Al-Quran) yang Kami telah menjelaskannya satu persatu berdasarkan pengetahuan (Kami yang meliputi segala-galanya), untuk menjadi hidayah petunjuk dan rahmat, bagi orang-orang yang (mahu) beriman. (Al-A'raaf 7:52)



Terkenang kata-kata ibu kepada salah seorang pelajar membaca al quran apabila beliau mengenangkan kelebihan yang ada pada anaknya. Dia selalu berkata,


"Sebenarnya siapa yang di gelar orang kurang upaya ? Adakah kita yang sempurna kejadian atau mereka yang istimewa tetapi mereka lebih dekat dengan al quran ALLAH. "


Fikir - fikirkan.


Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman. (Yunus 10:57)

Kelebihan berjalan pergi masjid untuk solat berjemaah

Nabi saw. bersabda, “Berilah khabar gembira kepada orang-orang yang berjalan di dalam kegelapan malam menuju masjid dengan cahaya yang akan diperolehnya pada hari kiamat.” (HR. Abu Daud)

Nabi saw. bersabda, “Sesiapa yang pergi menuju masjid untuk solat maka satu langkah akan menghapuskan satu kesalahan dan satu langkah lainnya akan ditulis sebagai satu kebajikan untuknya, baik ketika pergi mau pun pulang.” (HR. Ahmad)

Nabi saw. bersabda: “Sesiapa bersuci di rumahnya lalu pergi ke masjid untuk menunaikan solat yang telah Allah wajibkan kepadanya, maka setiap langkahnya menghapus satu dosa dan langkah yang satunya mengangkat satu tingkat derajatnya.” (HR.Muslim)

Wednesday, July 23, 2014

Dosa yang terkumpul


Dosa yang terkumpul.
Zaman lalu yang melalaikan.
Membiarkan diri hanyut dengan urusan duniawi.
Membiarkan diri mengejar duniawi.
Tidak sedar akan kewajipan terhadap ALLAH dan agama.
Mengejar harta yang tidak kekal.
Untuk kesenangan di dunia sahaja.
Tidak berdoa perlindungan dari azab neraka.
Tidak berdoa perlindungan dari azab kubur.
Sedang akhirat itu benar.
Kehidupan di syurga itu kekal.

Dunia yang berada di hujung usia.
Masih kita tidak sedar akan usianya.
Masih kita berpura-pura akan dekatnya penghujungnya.
Manusia masih berlumba.
Mengumpul harta dan pangkat.
Tidak sedar bekalan untuk akhirat.

Apakah akan jadi di hadapan ALLAH nanti.
Mengadap yang maha ESA.
Apa jawapan untuk setiap dosa.

Tidakkah ada perasaan khuatir dan gerun bila mengadap maha PENCIPTA ?

Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, sesungguhnya Dia amat menerima taubat. (An-Nasr 110:3)

Friday, July 18, 2014

Bukan senang nak bersabar TETAPI betapa pentingnya bersabar.

Memang bukan senang nak sabar. Memang mudah berkata sabar pada orang lain tetapi bukan mudah bila diri sendiri di kehendaki bersabar. Kita perlu bersabar dalam banyak perkara.

Bersabar dalam menjalani suruhan ALLAH swt. Banyak dugaan dan ujian dalam kita mengikut segala suruhan ALLAH swt. Kerana ia menguji adakah benar kita ikhlas dan bersungguh beriman pada ALLAH swt sebelum kita di letakkan sebagai ahli syurga ALLAH.

Bersabar dengan orang sekeliling. Di kelilingi dengan pelbagai ragam orang keliling kita. Berhadapan dengan karenah dan perangai yang boleh membuatkan kita sakit hati, benci, putus asa dan sebagainya.

Tetapi adakah kita tahu betapa tingginya ganjaran bagi orang yang bersabar dalam segala ujian dan dugaan di dunia ini ? Setiap kita akan menghadapinya. Setiap kita perlu mengharunginya. Sejauh mana kita lari dan sembunyi, kita tidak boleh lari dari ujian kesabaran.

Hayati firman ALLAH. Tingginya balasan bagi orang yang bersabar. Pada ALLAH kita meletakkan segala urusan dunia ini. Pada ALLAH kita memohon pertolongan.

Bacalah makna setiap ayat QURAN, ia akan membawa kita ketengan yang kita cari selama ini.

Ya ALLAH. Aku hambaMu yang lalai di dunia ini. Aku hambaMu yang menzalimi diri ku sendiri. Aku lalai dengan nikmat duniawi yang tidak kekal ini. Aku hilang dalam keseronokan duniawi sehingga aku lupa tujuan aku hidup ini iaitu beriman padaMu. Ya ALLAH bantu lah aku.


Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk; 
(Al-Baqarah 2:45)

Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar 
(Al-Baqarah 2:153)

Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: 
(Al-Baqarah 2:155)

Bukanlah perkara kebajikan itu hanya kamu menghadapkan muka ke pihak timur dan barat, tetapi kebajikan itu ialah berimannya seseorang kepada Allah, dan hari akhirat, dan segala malaikat, dan segala Kitab, dan sekalian Nabi; dan mendermanya seseorang akan hartanya sedang ia menyayanginya, - kepada kaum kerabat, dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan orang yang terlantar dalam perjalanan, dan kepada orang-orang yang meminta, dan untuk memerdekakan hamba-hamba abdi; dan mengerjanya seseorang akan sembahyang serta mengeluarkan zakat; dan perbuatan orang-orang yang menyempurnakan janjinya apabila mereka membuat perjanjian; dan ketabahan orang-orang yang sabar dalam masa kesempitan, dan dalam masa kesakitan, dan juga dalam masa bertempur dalam perjuangan perang Sabil. orang-orang yang demikian sifatnya), mereka itulah orang-orang yang benar (beriman dan mengerjakan kebajikan); dan mereka itulah juga orang-orang yang bertaqwa. 
(Al-Baqarah 2:177)

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah). 
(Al-Baqarah 2:214)

Kemudian apabila Talut keluar bersama-sama tenteranya, berkatalah ia: "Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan sebatang sungai, oleh itu sesiapa di antara kamu yang meminum airnya maka bukanlah ia dari pengikutku, dan sesiapa yang tidak merasai airnya maka sesungguhnya ia dari pengikutku, kecuali orang yang menceduk satu cedukan dengan tangannya". (Sesudah diingatkan demikian) mereka meminum juga dari sungai itu (dengan sepuas-puasnya), kecuali sebahagian kecil dari mereka. Setelah Talut bersama-sama orang-orang yang beriman menyeberangi sungai itu, berkatalah orang-orang yang meminum (sepuas-puasnya): "Kami pada hari ini tidak terdaya menentang Jalut dan tenteranya". Berkata pula orang-orang yang yakin bahawa mereka akan menemui Allah: "Berapa banyak (yang pernah terjadi), golongan yang sedikit berjaya menewaskan golongan yang banyak dengan izin Allah; dan Allah (sentiasa) bersama-sama orang-orang yang sabar". 
(Al-Baqarah 2:249)

Dan berapa banyak dari Nabi-nabi (dahulu) telah berperang dengan disertai oleh ramai orang-orang yang taat kepada Allah, maka mereka tidak merasa lemah semangat akan apa yang telah menimpa mereka pada jalan (agama) Allah dan mereka juga tidak lemah tenaga dan tidak pula mahu tunduk (kepada musuh). Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar. 
(A-li'Imraan 3:146)

Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan). 
(A-li'Imraan 3:200)

Dan demi sesungguhnya, Rasul-rasul sebelummu pernah juga didustakan, maka mereka sabar terhadap perbuatan orang-orang yang mendustakan mereka dan menyakiti mereka, sehingga datanglah pertolongan Kami kepada mereka; dan sememangnyalah tiada sesiapa pun yang dapat mengubah Kalimah-kalimah Allah (janji-janjiNya); dan demi sesungguhnya, telah datang kepadamu sebahagian dari khabar berita Rasul-rasul itu. 
(Al-An'aam 6:34)

(Pengikut-pengikut Nabi Musa merayu, lalu) Musa berkata kepada kaumnya: "Mintalah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah, sesungguhnya bumi ini kepunyaan Allah, diwariskannya kepada sesiapa yang dikehendakiNya dari hamba-hambaNya; dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa". 
(Al-A'raaf 7:128)

Dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, dan janganlah kamu berbantah-bantahan; kalau tidak nescaya kamu menjadi lemah semangat dan hilang kekuatan kamu, dan sabarlah (menghadapi segala kesukaran dengan cekal hati); sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. 
(Al-Anfaal 8:46)

Wahai Nabi, peransangkanlah orang-orang yang beriman itu untuk berperang. Jika ada di antara kamu dua puluh yang sabar, nescaya mereka dapat menewaskan dua ratus orang (dari pihak musuh yang kafir itu); dan jika ada di antara kamu seratus orang, nescaya mereka dapat menewaskan seribu orang dari golongan yang kafir, disebabkan mereka (yang kafir itu) orang-orang yang tidak mengerti. 
(Al-Anfaal 8:65)

Kecuali orang-orang yang sabar dan mengerjakan amal soleh maka mereka itu akan beroleh keampunan dan pahala yang besar. 
(Hud 11:11)

(Kisah Nabi Nuh) itu adalah dari perkara-perkara yang ghaib yang Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), yang engkau dan kaum engkau tidak mengetahuinya sebelum ini. Oleh itu, bersabarlah. Sesungguhnya kesudahan yang baik (yang membawa kejayaan di dunia dan kebahagiaan di akhirat) adalah bagi orang-orang yang bertaqwa. 
(Hud 11:49)

Dan sabarlah (wahai Muhammad, engkau dan umatmu, dalam mengerjakan suruhan Allah), kerana sesungguhnya Allah tidak akan menghilangkan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan. 
(Hud 11:115)

Mereka bertanya (dengan hairan): "Engkau ini Yusufkah? " Ia menjawab: "Akulah Yusuf dan ini adikku (Bunyamin). Sesungguhnya Allah telah mengurniakan nikmatNya kepada kami. Sebenarnya sesiapa yang bertaqwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan. 
(Yusuf 12:90)

Dan orang-orang yang sabar kerana mengharapkan keredaan Tuhan mereka semata-mata, dan mendirikan sembahyang, serta mendermakan dari apa yang Kami kurniakan kepada mereka, secara bersembunyi atau secara terbuka; dan mereka pula menolak kejahatan dengan cara yang baik; mereka itu semuanya adalah disediakan baginya balasan yang sebaik-baiknya pada hari akhirat; - 
(Ar-Ra'd 13:22)

Dan sesungguhnya Kami telah mengutuskan Nabi Musa (pada masa yang lalu) dengan membawa mukjizat-mukjizat Kami sambil Kami berfirman: "Hendaklah engkau mengeluarkan kaummu dari gelap-gelita kufur kepada cahaya iman; dan ingatkanlah mereka dengan Hari-hari Allah. "Sesungguhnya yang demikian itu, mengandungi tanda-tanda yang menunjukkan kekuasaan Allah bagi tiap-tiap seorang yang kuat bersabar, lagi kuat bersyukur. 
(Ibrahim 14:5)

"Dan mengapa pula kami tidak berserah diri kepada Allah padahal Ia telah menunjukkan jalan untuk tiap-tiap seorang dari kami menjalaninya? Dan demi sesungguhnya, kami akan bersabar terhadap segala perbuatan kamu menyakiti kami. Dan dengan yang demikian, maka kepada Allah jualah hendaknya berserah diri orang-orang yang mahu berserah". 
(Ibrahim 14:12)

Mereka itu ialah) orang-orang yang bersabar (menanggung kezaliman) dan berserah diri kepada Tuhannya. 
(Al-Nahl 16:42)

(Sebenarnya) apa yang ada pada kamu akan habis dan hilang lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah tetap kekal; dan sesungguhnya Kami membalas orang-orang sabar dengan memberikan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka telah kerjakan. 
(Al-Nahl 16:96)

"Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya; oleh itu, sembahlah engkau akan Dia dan bersabarlah dengan tekun tetap dalam beribadat kepadaNya; adakah engkau mengetahui sesiapapun yang senama dan sebanding denganNya?" 
(Maryam 19:65)

Oleh itu, bersabarlah engkau (wahai Muhammad) akan apa yang mereka katakan, dan beribadatlah dengan memuji Tuhanmu sebelum matahari terbit dan sebelum terbenamnya; dan beribadatlah pada saat-saat dari waktu malam dan pada sebelah-sebelah siang; supaya engkau reda (dengan mendapat sebaik-baik balasan). 
(Taha 20:130)

Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa. 
(Taha 20:132)

Iaitu orang-orang yang apabila disebut nama Allah, gerun gementarlah hati mereka, dan orang-orang yang sabar (cekal hati) terhadap kesusahan yang menimpa mereka, dan orang-orang yang mendirikan sembahyang, serta orang-orang yang mendermakan sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepadanya. 
(Al-Hajj 22:35)

"Sesungguhnya Aku membalas mereka pada hari ini (dengan sebaik-baik balasan) disebabkan kesabaran mereka; sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang berjaya". 
(Al-Mu'minuun 23:111)

Mereka itu semuanya akan dibalas dengan mendapat tempat yang tinggi di Syurga disebabkan kesabaran mereka, dan mereka pula akan menerima penghormatan dan ucapan selamat di dalamnya, (Al-Furqaan 25:75)

(Iaitu) mereka yang sabar, dan mereka pula berserah diri bulat-bulat kepada Tuhannya. 
(Al-'Ankabuut 29:59)

(Mengapa mereka bersikap demikian?) dan mengapa mereka tidak melihat (dengan hati mereka) bahawa Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (sebagai cubaan adakah orang itu bersyukur atau sebaliknya), dan Ia juga yang menyempitkannya (sebagai ujian sama ada diterima dengan sabar atau tidak)? Sesungguhnya hal yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman. 
(Ar-Ruum 30:37)

"Wahai anak kesayanganku, dirikanlah sembahyang, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya. 
(Luqman 31:17)

Bersabarlah (wahai Muhammad) terhadap apa sahaja yang mereka katakan, dan ingatlah akan hamba Kami Nabi Daud, yang mempunyai kekuatan (dalam pegangan agamanya); sesungguhnya ia adalah sentiasa rujuk kembali (kepada Kami dengan bersabar mematuhi perintah Kami). 
(Saad 38:17)

Katakanlah (wahai Muhammad, akan firmanKu ini, kepada orang-orang yang berakal sempurna itu): "Wahai hamba-hambaKu yang beriman! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu. (Ingatlah) orang-orang yang berbuat baik di dunia ini akan beroleh kebaikan (yang sebenar di akhirat). dan (ingatlah) bumi Allah ini luas (untuk berhijrah sekiranya kamu ditindas). Sesungguhnya orang-orang yang bersabarlah sahaja yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira". 
(Az-Zumar 39:10)

Jika Ia kehendaki, Ia menghentikan tiupan angin, maka tinggalah kapal-kapal itu terapung-apung di muka lautan. Sesungguhnya yang demikian mengandungi tanda-tanda (yang besar pengajarannya) bagi tiap-tiap seorang (mukmin) yang sentiasa bersikap sabar, lagi sentiasa bersyukur. 
(Asy-Syuura 42:33)

Dan demi sesungguhnya! Kami tetap menguji kamu (wahai orang-orang yang mengaku beriman) sehingga ternyata pengetahuan Kami tentang adanya orang-orang yang berjuang dari kalangan kamu dan orang-orang yang sabar (dalam menjalankan perintah Kami); dan (sehingga) Kami dapat mengesahkan (benar atau tidaknya) berita-berita tentang keadaan kamu. 
(Muhammad 47:31)

Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. (At-Taghaabun 64:11)

Maka bersabarlah (wahai Muhammad terhadap ejekan golongan yang kafir itu), dengan cara kesabaran yang sebaik-baiknya. 
(Al-Ma'aarij 70:5)

Dan kerana kesabaran mereka (mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan laranganNya), mereka dibalas oleh Allah dengan Syurga dan (persalinan dari) sutera. 
(Al-Insaan 76:12)

Sunday, June 29, 2014

Cintai Allah dan Rasul melebihi segalanya.

Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk agamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka). 
(At-Taubah 9:24)


Kita memang lalai. Lalai dalam urusan dunia. Sentiasa sibuk dengan urusan dunia. Kita kadang-kadang tidak memperuntukkan masa yang setimpal untuk beribadah kepada ALLAH. Kita tak seimbangkan kehidupan di dunia dengan keperluan di akhirat.

Kalau kita berniaga. Kita akan berusaha dengan bersungguh-sungguh agar perniagaan kita itu kekal dan memberi keuntungan pada kita. Kita berusaha untuk mengembangkan perniagaan itu. Berniaga itu tidak salah dan berniaga pun sunnah nabi cuma kita lalai tanggungjawab kita pada ALLAH.

Ada tak kita terfikir dalam diri, perniagaan kita berkembang dan menguntungkan. Kalau kita berjawatan, gaji kita besar dengan bonus tahunan berbulan-bulan. Boleh di katakan segala kehidupan kita di anggap sempurna sebab kita berduit. Keluarga gembira dan bahagia. Tetapi kenapa ALLAH memberi rezeki yang melimpah ruah ini sedangkan kita tidak solat, tak ingat dia, tak berzikir atau bersedekah, tak berjemaah tetapi rezeki kita tetap melimpah ruah. Kenapa yea. Ada terfikir tak ? Hayati maksud ayat ini.

Kemudian apabila mereka melupakan apa yang telah diperingatkan mereka dengannya, Kami bukakan kepada mereka pintu-pintu segala kemewahan dan kesenangan, sehingga apabila mereka bergembira dan bersukaria dengan segala nikmat yang diberikan kepada mereka, Kami timpakan mereka secara mengejut (dengan bala bencana yang membinasakan), maka mereka pun berputus asa (dari mendapat sebarang pertolongan). 
(Al-An'aam 6:44) 

Cuba kita fikir dan perhatikan sekeliling kita. Kita berada di atas jalan raya dengan traffik jem berapa lama ? Kita bekerja di pejabat berapa jam ? Kita bercuti dan bersuka ria dengan keluarga berapa kerap ? Kita menonton rancangan tv berapa lama ? Cuba kita fikirkan berapa lama kita peruntukan untuk solat, berzikir, membaca al quran ?

Kadang - kadang aku terfikir bila terperangkap dalam jem sewaktu pergi kerja dan balik kerja. Walaupun aku tak sanggup menempuh jem tetapi aku harung jugak jem tu sebab nak kena masuk pejabat. Hari hari dan berjam - jam kita sangkut dalam jem tak kira siang atau malam. Kalau tak bekerja takde gaji. Bila takde gaji segala hutang piutang nak bayar macam mana ? Itu semua keperluan untuk kelangsungan hidup. Tapi aku terfikir, sanggup ke aku duduk berjam2 dan jadikan amalan membaca al quran dan berzikir di dalam rumah tanpa aku menempuh jem langsung dan ini semua untuk kelangsungan dan bekalan hidup di akhirat kelak.

Kita sentiasa ada pilihan. Kita sentiasa ada penyelesaian untuk kita memikirkan yang mana terbaik untuk kita imbangkan kehidupan di dunia dan bekalan untuk akhirat. Memang bukan mudah dan memang hidup di dunia bukan mudah. Dunia ini hanya ujian. Bila di sebut ujian, kita tidak akan sesekali berasa sentiasa senang atau sentiasa susah.

Tetapi kita ada hak untuk memilih dan memikir apa yang terbaik untuk kita. Jangan sampai kita mencintai kehidupan duniawi melebihi cinta kita pada ALLAH dan RASUL.

Neraka itu di pagari dengan penuh kenikmatan dan keseronokan, manakala syurga itu di pagari oleh ujian dan kesukaran.

Bila timbul kesedaran dalam diri, terfikir akan masa-masa yang lalu yang terbiar yang tidak di isi dengan amal ibadah yang sepatutnya. Sebagai contoh, sepatutnya setiap tahun kita dah boleh khatam al quran. Kita dah boleh mengingati surah surah al quran yang kita mampu hafaz. Memahami setiap ayat quran tersebut. Membanyakkan solat berjemaah di masjid/surau. Kalau kita bekerja peruntukkan solat subuh/maghrib/isyak untuk berjemaah. Pada hari minggu atau cuti pastikan kita tidak tinggal untuk berjemaah.

Tulisan ini bukan untuk mengajak kau untuk meninggalkan hal duniawi tetapi untuk menyedarkan tanggungjawab kita yang sebenar di muka bumi ini. Hayati ayat ini.

Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?
(Al-An'aam 6:32) 


Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai. (Al-A'raaf 7:179)



Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.     (Al-Kahfi 18:28)



Dan berilah amaran (wahai Muhammad) kepada umat manusia seluruhnya tentang hari penyesalan iaitu hari diselesaikan perbicaraan perkara masing-masing pada masa mereka (yang ingkar) di dunia ini berada dalam kelalaian serta mereka pula tidak mahu beriman.       (Maryam 19:39)



Telah hampir datangnya kepada manusia hari perhitungan amalnya sedang mereka dalam kelalaian, tidak hiraukan persediaan baginya. 

(Al-Anbiyaa' 21:1)


Wahai umat manusia, sesungguhnya janji Allah (membalas amal kamu) adalah benar; maka janganlah kamu diperdayakan oleh kemewahan hidup di dunia, dan janganlah Syaitan yang menjadi sebesar-besar penipu itu berpeluang menyebabkan kamu terpedaya dengan (kemurahan) Allah (lalu kamu lalai dan menderhaka). 

(Faatir 35:5)


Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. 

(Al-Hadiid 57:20)


Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh)(At-Takaathur 102:1), 

Katakanlah (wahai Muhammad): "Harta benda yang menjadi kesenangan di dunia ini adalah sedikit sahaja, (dan akhirnya akan lenyap), dan (balasan) hari akhirat itu lebih baik lagi bagi orang-orang yang bertaqwa (kerana ia lebih mewah dan kekal selama-lamanya), dan kamu pula tidak akan dianiaya sedikit pun". (An-Nisaa' 4:77)